• PANAS

    Thursday, 27 April 2017

    Jangan Sampai Masyarakat Labelkan Pusat Tahfiz Sebagai Selangkah Ke Kubur


    Seluruh negara merasa begitu sedih di atas kematian Allahyarham adik Mohamad Thaqif Amin Mohd. Ghaddafi atas kecederaan yang tidak sepatutnya berlaku keatas kanak-kanak yang baru berusia 11 tahun. Allahyarham dihantar oleh keluarganya untuk menjadi seorang tahfiz namun apa yang berlaku adalah sesuatu yang tidak dapat diterima dengan akal.

    Satu ketika dahulu, institusi pengajian pondok dan tahfiz cukup dipandang tinggi oleh masyarakat kaum Melayu yang beragama Islam. Disinilah anak-anak mereka dihantar seawal usia 6 tahun bagi mendalami ilmu Islam dengan harapan, apabila mereka besar kelak, mereka akan menjadi seorang guru agama yang baik dan dapat menyebarkan syiar Islam di seluruh pelusuk tanahair.

    Zaman semakin berubah dan institusi pondok dan pengajian tahfiz semakin hari semakin ditinggalkan. Namun begitu, atas inisiatif kerajaan yang ada pada hari ini, Datuk Seri Mohd Najib cuba mengangkat kembali prestij pengajian pondok dan institusi tahfiz selari dengan peredaran zaman. Banyak peruntukan telah diberi bagi mengangkat semula sistem pengajian ini.

    Namun begitu, masih ada pusat pengajian pondok dan tahfiz yang masih selesa mengamalkan corak pengajaran cara dahulu. Lihat sahaja apa yang menimpa Allahyarham di mana dia tidak terlepas dari menerima hukuman yang disifatkan keras oleh orang yang diamanhkan untuk menjaganya.

    Hal ini turut diakui oleh beberapa pihak yang mendakwa, budaya merotan pelajar di pusat pengajian tahfiz memang wujud namun ianya tidaklah begitu teruk. Dalam hal ini, tidak salah untuk menghukum pelajar sekiranya pelajar berkenaan tidak akur kepada arahan pendidik. Jika merotan untuk mendidik, apalah salahnya.

    Namun, yang menjadi kesalahan adalah merotan dengan penuh kemarahan sehingga boleh mencacatkan pelajar malah sehingga menemui ajal, itu sudah melampau. Dalam Islam sendiri ada menggariskan cara menghukum yang dibenarkan syarak. Untuk itu, apa hak mereka memukul pelajar berkenaan sehingga sampai kehilangan nyawa?

    Hari ini, masyarakat terutamanya bagi umat Islam di negara ini masih lagi menyimpan perasaan hormat keatas pusat-usat tahfiz serta pusat pengajian pondok. Kerana di sinilah lahirnya para ilmuwan Islam di negara ini dengan sistem pendidikan berasaskan Islam.

    Gambar hiasan
    Apa yang diharapkan adalah para pendidik di pusat pengajian pondok dan tahfiz ini mengajar mengikut acuan dan lunas agama yang digariskan. Usah menghukum dengan perasaan sebaliknya menghukumlah mengikut lunas agama yang telah ditetapkan oleh Nabi Muhammad S.A.W. Jangan sampai satu hari nanti, masyarakat memerli orang yang menghantar anak mereka ke pusat tahfiz sebagai menghantar anak ke kubur!
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 comments:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Jangan Sampai Masyarakat Labelkan Pusat Tahfiz Sebagai Selangkah Ke Kubur Rating: 5 Reviewed By: Samurai Biru
    Scroll to Top