• PANAS

    Thursday, 2 March 2017

    Abadinya Tawa Canda Ary Malik




    SAAT berita kematian pelakon dan pengacara Ary Malik beredar dalam kalangan warga industri seni tepat pada pukul 71.7 malam di Hospital Ampang, Kuala Lumpur tanggal 28 Februari lalu, senyuman manis dan kesungguhannya ketika muncul dalam program MasterChef Selebriti Malaysia pantas menyelinap di fikiran.

    Tiba-tiba detik jam seperti terhenti. Terasa betapa pantasnya masa berputar, dalam sekelip mata tawa canda dan celoteh pemilik nama sebenar Nurita Maliha Aryanee Malik, 46, kini tinggal kenangan. Dalam keriuhan kisah dunia hiburan, Allahyarham memilih untuk berdiam dan terus berjuang menentang penyakit kanser ovari yang dideritai sejak awal tahun lalu tanpa hebahan media.

    Ternyata Ary seorang wanita yang kuat, sehinggalah kanser tersebut sudah berada pada tahap empat, beliau gugur jua. Suaminya, pengarah Shahrul Nizam Shaharuddin atau dikenali sebagai Sha Bromo, 46, menjelaskan, penyakit kanser ovari isterinya mula dikesan pada awal 2016 selepas Allahyarham kerap mengadu sakit dalam perut.

    Allahyarham pernah menjalani pembedahan membuang ovari di Hospital Tuanku Mizan di Wangsa Maju, Kuala Lumpur sekitar Mei tahun lalu diikuti dengan rawatan kemoterapi. Namun, selepas segala usaha dan 10 hari terlantar di Hospital Ampang sejak 18 Februari lalu, Allahyarham dijemput Ilahi.

    Biarpun reda selepas melihat isteri bertarung nyawa di depan mata, separuh jiwanya pergi apabila Allahyarham menutup mata buat selama-lamanya. “Saya kehilangan sesuatu yang besar dalam hidup kerana arwah merupakan isteri penyayang dan disayangi ramai. Saya banyak belajar tentang kehidupan ketika bersamanya.

    “Anak-anak masih bersedih dan terkejut, mereka sudah mula rindu dan berasa kosong ketika memandikan jenazah arwah,” tutur Sha Bromo sambil mengucapkan terima kasih atas doa dan ucapan takziah yang diterima mereka sekeluarga.

    Mengimbas sisi kerjayanya, nama Allahyarham mula mewangi selepas membintangi drama bersiri berjudul Kolej sekitar lewat 1990-an dan Cinta Tsunami (2004) arahan pelakon terkenal, Fauziah Datuk Ahmad Daud. 

    Selain itu, Allahyarham juga pernah menjadi pengacara rancangan Muzik-Muzik (2003). Kali terakhir Ary muncul di kaca televisyen adalah pada Ogos tahun lalu menerusi drama arahan suaminya, Menanti Awan menerusi TV2.

    Menyorot siapa Ary di sebalik kasih sayang, doa dan ucapan takziah yang dikirimkan para karyawan dan peminat di laman sosial buatnya, Fauziah atau dikenali sebagai Ogy turut memohon maaf kerana tidak sempat menziarah sepanjang Allahyarham sewaktu berada hospital.

    “Saya tidak akan lupa pengalaman bertegang urat dengan pihak stesen televisyen semata-mata mahukan arwah membintangi drama Cinta Tsunami. Naluri saya sebagai pengarah kuat mengatakan arwah akan memberikan yang terbaik untuk watak tersebut dan jangkaan itu sememangnya benar.

    “Arwah seorang pelakon yang profesional dan saya sangat sedih dengan berita ini. Saya reda Allah lebih menyayanginya,” kata Ogy. Sementara itu, pelakon Sharifah Shahora yang bekerjasama dengan Allahyarham dalam program MasterChef Selebriti Malaysia turut merasai kehilangan sahabatnya itu. 

    “Kali terakhir kami berjumpa adalah pada hari raya tahun lalu. Waktu itu, arwah cukup gembira kerana sudah lama tidak berjumpa selepas program MasterChef Selebriti Malaysia tamat. Apa yang boleh saya katakan tentang perwatakannya, arwah seorang yang ceria, sentiasa tersenyum dan penyayang,” kongsi Sharifah Shahora.

    Allahyarham yang menghembuskan nafas terakhir di sisi keluarga meninggalkan suami dan tiga orang anak iaitu, Nur Zoe Iman Malik, 19, Dinda Pelangi Timor Malik, 13, dan Ratu Chinta Mecca Malik yang berusia 11 tahun.

    Jenazah Allahyarham disempurnakan di Masjid Kem Wardieburn, Setapak, Kuala Lumpur sekitar pukul 8.30 malam kelmarin sebelum dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam, Taman Ibu Kota, Gombak, Selangor pada pukul 12.40 tengah malam.

    Al-Fatihah.
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 comments:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Abadinya Tawa Canda Ary Malik Rating: 5 Reviewed By: Samurai Biru
    Scroll to Top